Rusia Salahkan Ukraina Atas Serentetan Pembakaran di Pusat Perekrutan Militer, Dituding Lakukan Penipuan : Okezone News

RUSIARusia menyalahkan Ukraina atas serentetan serangan pembakaran di pusat perekrutan militer. Rusia juga menuduh bahwa penelepon di Ukraina menipu beberapa orang Rusia yang lebih tua untuk melakukan kejahatan semacam itu.

Klaim tersebut tidak didukung oleh bukti. Kantor kejaksaan mengatakan agen Ukraina berpura-pura sebagai polisi atau kreditor dalam panggilan dan menghasut Rusia untuk menyerang pusat dengan imbalan janji untuk melunasi utang.




Beberapa orang Rusia diduga dijanjikan pengembalian tabungan mereka yang dicuri.

Dalam dugaan penipuan itu, para korban diberi tahu bahwa penjahat telah mengakses tabungan mereka tetapi mereka akan mendapatkan uangnya kembali jika menyerang pusat perekrutan.

Terkadang para korban juga diyakinkan bahwa serangan semacam itu akan membantu menangkap para penjahat.

Jaksa mengatakan panggilan telepon dilakukan dalam skala besar dan bertepatan dengan kemajuan Rusia di front Ukraina.

Dalam pernyataannya tentang dugaan penipuan, kementerian dalam negeri Rusia menekankan bahwa serangan terhadap pusat perekrutan militer dapat dihukum hingga 20 tahun penjara.

Baca Juga: Dorong Desa Wisata, Pertamina Luncurkan Wajah Baru Balkondes Wringinputih


Follow Berita Okezone di Google News


Spesialis BBC Eropa Alexander Schlichter mengatakan jika tuduhan Rusia benar, ironisnya ini akan dianggap sebagai pujian besar-besaran atas kehebatan agen intelijen Ukraina.

Pihak berwenang Ukraina belum menanggapi tuduhan Rusia tersebut.

Sepeti diketahui, sejak Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022, telah terjadi banyak serangan pembakaran di Rusia.

Tapi pembakaran ini terus meningkat dalam beberapa minggu terakhir, bertepatan dengan dorongan rekrutmen massal baru yang melibatkan kampanye iklan resmi yang besar.

Baca Juga  Miliki Visi dan Misi yang Sama, DPW Perindo dan PDIP Kepri Eratkan Kolaborasi untuk Pemenangan Ganjar : Okezone News

Harian berita Vedomosti Rusia mengutip seorang anggota parlemen nasionalis garis keras, Sergei Mironov, yang mengatakan bahwa 25 serangan terhadap pusat-pusat tersebut dilakukan hanya pada tanggal 1 dan 2 Agustus.

Mironov telah menulis kepada menteri pertahanan Sergei Shoigu dengan alasan bahwa call center Ukraina yang diidentifikasi dalam penipuan sekarang menjadi target yang sah untuk militer Rusia.

Bulan lalu Rusia menaikkan usia wajib militer maksimal tiga tahun, memperlebar jumlah pria yang dapat dipanggil untuk bertugas.

Sebelum perubahan, semua pria sehat di Rusia berusia antara 18 dan 27 tahun harus menjalani satu tahun wajib militer. Sekarang batas usia atas adalah 30 tahun.

Mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev, mengutip angka kementerian pertahanan, mengatakan antara 1 Januari dan 3 Agustus 231.000 tentara tambahan direkrut menjadi tentara.

Pada September lalu Presiden Vladimir Putin meluncurkan mobilisasi massa “sebagian” – sebuah langkah yang membuat khawatir banyak orang Rusia, mendorong ribuan pria yang memenuhi syarat untuk meninggalkan negara itu.

Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *