Mark Zuckerberg Akhirnya Minta Maaf

Kamis, 1 Februari 2024 – 12:01 WIB

Washington – CEO Meta Mark Zuckerberg bersama petinggi TikTok, X, dan perusahaan teknologi lain dicecar oleh anggota parlemen Amerika Serikat (AS) mengenai bahaya media sosial yang dihadapi anak-anak dan remaja.

Baca Juga :

Pengguna KRL Gelar Aksi Duka Cita, Kirimkan Karangan Bunga di Eskalator Stasiun Bekasi

Dilansir VIVA Tekno dari Al Jazeera, Kamis, 1 Februari 2024, para eksekutif perusahaan teknologi itu bersaksi di hadapan Komite Kehakiman Senat AS di tengah-tengah arus kemarahan orangtua dan anggota parlemen karena perusahaan-perusahaan tersebut tidak melakukan cukup banyak hal untuk menggagalkan bahaya online bagi anak-anak, seperti memblokir predator seksual dan mencegah bunuh diri remaja.

Baca Juga :

Daging Babi Mentah Dilihat Pakai Mikroskop, Isinya Bikin Merinding

Mark Zuckerberg Minta Maaf Perihal Keluarga atas Dampak Negatif Perusahaannya

“Mereka bertanggung jawab atas banyak bahaya yang dihadapi anak-anak kita di dunia maya,” kata Dick Durbin dari Partai Republik yang mengetuai komite tersebut dalam pidato pembukaannya.

Baca Juga :

Masih Marak Pencurian Konten di Sosmed, Konten Kreator POV Revlicca Buka Suara

“Pilihan desain mereka, kegagalan mereka untuk berinvestasi secara memadai dalam hal kepercayaan dan keamanan, pengejaran mereka yang terus-menerus terhadap keterlibatan dan keuntungan di atas keamanan dasar, semuanya telah membuat anak-anak dan cucu-cucu kita dalam bahaya.”

Durbin mengutip statistik dari kelompok nirlaba National Center for Missing and Exploited Children yang menunjukkan bahwa “sextortion” finansial, di mana predator menipu anak di bawah umur untuk mengirimkan foto dan video eksplisit, telah meroket tahun lalu.

Sqqs5nBi8SE

“Saya dieksploitasi secara seksual di Facebook,” kata seorang anak dalam video tersebut, yang muncul dalam bayangan.

“Tuan Zuckerberg, Anda dan perusahaan-perusahaan sebelum kami, saya tahu Anda tidak bermaksud seperti itu, tetapi Anda memiliki darah di tangan Anda,” kata Senator Lindsey Graham, mengacu pada Mark Zuckerberg, CEO Meta, perusahaan yang memiliki Facebook dan Instagram. “Anda memiliki produk yang membunuh orang.”

Zuckerberg memberikan kesaksian bersama dengan CEO X Linda Yaccarino, CEO Snap Evan Spiegel, CEO TikTok Shou Zi Chew, dan CEO Discord Jason Citron.

Yaccarino dari X mengatakan bahwa perusahaannya mendukung STOP CSAM Act, sebuah rancangan undang-undang yang diperkenalkan oleh Durbin yang bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan teknologi atas materi pelecehan seksual terhadap anak dan akan memungkinkan para korban untuk menuntut platform teknologi dan toko aplikasi. RUU ini adalah salah satu dari beberapa RUU yang ditujukan untuk menangani keselamatan anak. Tidak ada yang menjadi undang-undang.

X, yang sebelumnya bernama Twitter, telah mendapat banyak kritik sejak CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk, membeli platform tersebut dan melonggarkan kebijakan moderasi. Minggu ini, perusahaan tersebut memblokir pencarian penyanyi pop Taylor Swift setelah gambar-gambar eksplisit secara seksual dari Swift tersebar di platform tersebut.

Hari Rabu juga menandai penampilan pertama CEO TikTok, Chew, di hadapan anggota parlemen AS sejak Maret, ketika perusahaan aplikasi video pendek milik China ini menghadapi pertanyaan-pertanyaan keras, termasuk beberapa yang menyatakan bahwa aplikasi ini merusak kesehatan mental anak-anak

Pada dengar pendapat tersebut, para eksekutif memuji alat keamanan yang ada di platform mereka dan pekerjaan yang telah mereka lakukan dengan organisasi nirlaba dan penegak hukum untuk melindungi anak di bawah umur.

Menjelang kesaksian mereka, Meta dan X juga mengumumkan langkah-langkah baru untuk mengantisipasi sesi yang memanas.

Namun, para pendukung kesehatan anak mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan media sosial tersebut telah berulang kali gagal dalam melindungi anak di bawah umur.

“Ketika Anda dihadapkan pada keputusan keamanan dan privasi yang sangat penting, pendapatan yang diperoleh seharusnya tidak menjadi faktor pertama yang dipertimbangkan oleh perusahaan-perusahaan ini,” ujar Zamaan Qureshi, salah satu ketua Design It For Us, sebuah koalisi yang dipimpin oleh kaum muda yang mengadvokasi media sosial yang lebih aman.

“Perusahaan-perusahaan ini telah memiliki kesempatan untuk melakukan hal ini sebelumnya. Mereka gagal melakukannya, jadi regulasi independen perlu turun tangan.”

Halaman Selanjutnya

Panitia juga memutar video di mana anak-anak berbicara tentang menjadi korban di platform media sosial.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *