Berlian Bisa Ungkap Rahasia Bumi

Senin, 23 Oktober 2023 – 09:03 WIB

VIVA Tekno – Berlian tidak hanya sekedar perhiasan menarik bagi perempuan, ternyata berlian juga berguna bagi para ahli geologi. Faktanya, sebuah penelitian baru menemukan, beberapa berlian bahkan dapat mengungkap rahasia tentang evolusi Bumi.

Baca Juga :

NASA Ungkap Fakta Pemandangan Gerhana Matahari Cincin Api 14 Oktober Lalu

Sebagai mineral alami yang paling keras, berlian dapat dan telah bertahan dalam banyak hal, termasuk penciptaan dan penghancuran “benua super”. 

Terkubur jauh di bawah permukaan bumi, para peneliti telah menganalisis berlian yang terbentuk jutaan tahun lalu di bawah benua super Gondwana.

Baca Juga :

Komet Berukuran 3 Kali Lipat dari Gunung Everest Menuju Bumi

Permata “super dalam” ini menyimpan petunjuk penting mengenai pembentukan, stabilisasi, dan pergerakan superkontinen di seluruh planet – alias “siklus superkontinen”. 

Baca Juga :

Terjadi Perbedaan Mencairnya Lapisan Es di Antartika dan Greenland

Siklus ini, yang didorong oleh lempeng tektonik yang mendorong kerak bumi ke bawah permukaan bumi, mungkin sulit untuk dipelajari; kerak samudera masih muda dan kerak benua yang lebih tua tidak memberikan banyak wawasan tentang proses geologi yang mendalam.

“Berlian super dalam sangat langka dan kita sekarang tahu bahwa berlian dapat memberi tahu kita banyak hal tentang keseluruhan proses pembentukan benua,” jelas peneliti studi Karen Smit dalam sebuah pernyataan, dikutip dari IFLScience, Senin, 23 Oktober 2023. 

“Kami ingin menentukan tanggal berlian ini untuk mencoba dan memahami bagaimana benua paling awal terbentuk,” lanjutnya.

Dengan menggunakan serangkaian analisis kimia untuk mengidentifikasi dan menentukan tanggal inklusi silikat dan sulfida kecil di dalam berlian, termasuk analisis isotop, para peneliti menemukan bahwa berlian terbentuk antara 650 hingga 450 juta tahun yang lalu, sekitar 300 hingga 700 kilometer (186 hingga 435 mil) di bawah permukaan tanah, dasar Gondwana. 

Baca Juga  KPU Rampungkan Rekapitulasi 128 PPLN, Hasilnya Prabowo-Gibran Unggul

Saat ini, benua super menutupi Kutub Selatan. Saat mereka terbentuk, batuan di dalamnya menjadi ringan dan terangkut bersama material mantel subduksi ke dasar benua super, sehingga memperluasnya dari bawah. Dan, seperti yang dijelaskan Smit, berlian telah mengalami perjalanan yang cukup panjang sejak saat itu.

“Sekitar 120 juta tahun yang lalu, Gondwana mulai terpecah membentuk lautan seperti Atlantik. Pada 90 juta tahun yang lalu, berlian, yang membawa inklusi kecil dari batuan induknya, dibawa ke permukaan bumi melalui letusan gunung berapi yang dahsyat,” ungkap Smit.

Letusan tersebut terjadi di pecahan Gondwana yang sekarang kita kenal sebagai Brazil dan Afrika Barat. Hal ini, menurut para peneliti, menunjukkan bahwa berlian “menempel” di dasar dan bermigrasi ke berbagai fragmen benua super saat mereka terpecah.

Di balik eksteriornya yang gemerlap, penelitian ini menggambarkan pentingnya berlian super dalam dan penelitian mengenai pembentukan benua. Seperti yang dikatakan Smit, para ahli memerlukan penelitian seperti ini untuk memahami bagaimana benua berevolusi dan bergerak. 

Tanpa benua tidak akan ada kehidupan. Penelitian ini memberi kita wawasan tentang bagaimana benua terbentuk, dan kaitannya dengan bagaimana kehidupan berevolusi dan apa yang membuat planet kita, Bumi, berbeda dari planet lain.

Halaman Selanjutnya

“Berlian super dalam sangat langka dan kita sekarang tahu bahwa berlian dapat memberi tahu kita banyak hal tentang keseluruhan proses pembentukan benua,” jelas peneliti studi Karen Smit dalam sebuah pernyataan, dikutip dari IFLScience, Senin, 23 Oktober 2023. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *