10 Ular Paling Berbisa di Dunia, Sekali Gigit Nyawa Langsung Minggat

VIVA Tekno – Tahukah Anda kalau ada lebih dari 3.000 jenis ular di planet ini? Dari jumlah tersebut, sekitar 600 di antaranya berbisa.

Baca Juga :

Totalitas Perankan Badarawuhi, Aulia Sarah PDKT Sama Ratusan Ular

Bahkan, sejumlah kecil ular berbisa sangat berbisa sehingga Anda mungkin tidak percaya. Namun, ular apa yang paling berbisa di dunia, dan apa yang membuatnya begitu berbahaya? Apakah karena jumlah racunnya, kekuatan racunnya, atau keduanya?

Para ilmuwan mengukur seberapa berbisa seekor ular dengan menggunakan tes toksikologi yang disebut median lethal dose, yang juga dikenal sebagai LD50.

Baca Juga :

Pria di Luwu Racuni Istri dan 3 Keluargannya Gegara Dimaki dan Tak Diberi Uang

Semakin kecil angkanya, maka ular tersebut semakin berbisa . Dengan menerapkan skala ini, kita bisa menentukan ular apa saja yang paling berbisa di dunia.

Baik itu jumlah besar racun yang disuntikkan atau tingkat potensi yang benar-benar berbahaya, kami akan menggunakan skala ini untuk menunjukkan kepada Anda sepuluh ular paling berbisa yang menduduki peringkat teratas, seperti dikutip dari animals.com:

Baca Juga :

Ini Ular Anaconda Terbesar di Dunia yang Dipelihara, Beratnya 550 Kilogram

Fer-De-Lance, atau Terciopelo

Dijuluki sebagai “ultimate pit viper”, fer-de-lance menyuntikkan racun dalam jumlah besar menggunakan ukuran besar dan panjang taringnya.

Bertanggung jawab atas sebagian besar kematian akibat gigitan ular di wilayahnya, fer-de-lance atau terciopelo memulai daftar ular paling berbisa di dunia. Terletak di Amerika Selatan dan Tengah bersama dengan Meksiko dan Brasil, fer-de-lance adalah salah satu ular pit viper paling berbahaya di luar sana.

Dengan panjang mencapai 8 kaki dan berat rata-rata 10-13 pon, ular ini ada di banyak daerah berpenduduk, itulah sebabnya ular ini memiliki begitu banyak gigitan. Tergantung pada spesiesnya, terciopelo menggigit dengan rata-rata 500-1500 mg racun dalam sekali gigitan.

Ilustrasi ular masuk ke dalam tempat rental PS.

Dikenal sebagai ular berbisa terpanjang di dunia, king kobra memiliki reputasi yang menakutkan. Tidak ada seorang pun yang berpendapat bahwa raja kobra adalah salah satu ular paling berbisa di dunia, dan untuk alasan yang bagus.

Tidak hanya menyuntikkan rata-rata 400-1000 mg per gigitan, namun racunnya cukup ampuh untuk membunuh kurang lebih 11 orang dalam satu gigitan! Terletak di Asia Selatan, king cobra mencapai panjang 10-13 kaki, jauh lebih panjang dibandingkan ular berbisa lainnya.

Penelitian menunjukkan bahwa gigitan king kobra dapat membunuh seseorang hanya dalam waktu 30 menit, mengingat tingginya tingkat neurotoksin dan sitotoksin. Selain itu, mengingat panjang ular ini, ia sering menggigit bagian tubuh yang lebih tinggi.

Banyak ular kobra mempunyai posisi bertahan unik yang menyebabkan mereka terbang ke udara, dan tudungnya melebar dengan cara yang mengancam. Tak terkecuali raja kobra, dan ular-ular ini sering menggigit dan memegangi apa pun yang mengancam mereka!

Ular ini bukanlah ular paling berbisa di dunia, namun bisa mematikan!

Meski termasuk dalam famili Colubridae, boomslang sangat berbisa, mampu membuka rahangnya 170 derajat untuk menggigit.Boomslang hidup di pepohonan di sebagian besar Afrika , terutama di Swaziland , Botswana , Namibia , Mozambik , dan Zimbabwe . 

Boomslang terkenal suka menggigit orang dan tidak menimbulkan efek samping yang merugikan – setidaknya untuk saat ini. Banyak korban gigitan ular boomslang yang berasumsi bahwa mereka digigit dengan gigitan kering atau dalam dosis yang tidak mematikan. Namun, efek sampingnya datang ketika sudah terlambat: racun boomslang mencegah darah menggumpal di dalam tubuh, mengakibatkan pendarahan internal, dan bahkan pendarahan di organ vital.

Ular Sanca batik (Python reticulatus) /Ilustrasi.

Ular Sanca batik (Python reticulatus) /Ilustrasi.

Ular berbisa Rusell sangat berbisa sehingga memiliki tingkat kematian sekitar 2,6% di India. Mengingat fakta bahwa 40-70 mg racun ular berbisa Russell cukup untuk membunuh rata-rata orang, gigitan ular ini sangat berbahaya! 

Faktanya, ular berbisa Russell membunuh lebih banyak orang di Sri Lanka, Burma, dan India dibandingkan ular lainnya. Ular ini ditemukan di padang rumput terbuka di anak benua India, berburu di daerah berpenduduk padat. Hal ini tidak hanya membuat ular berbisa Russell sangat berbahaya karena jaraknya yang dekat – tetapi ia juga memiliki gigitan yang mendukungnya.

Salah satu ular yang paling ditakuti di dunia,  Anda mungkin pernah mendengar tentang Black Mamba karena kualitasnya yang berbahaya dan reputasinya yang menakutkan. Dan memang pantas mendapatkannya: terletak di Afrika sub-Sahara , Black Mamba tidak hanya memiliki gigitan yang dapat menyaingi ular lain dalam daftar ini, tetapi juga berukuran besar.

Ini adalah ular berbisa terbesar di Afrika, seringkali mencapai 10 kaki. Ditambah lagi, ia dapat mengangkat tubuhnya ke udara seperti ular kobra, dan ia sering menggigit lebih dari sekali, membentak dengan cepat sebelum melarikan diri dengan kecepatan hingga 12 mil per jam!

Berbicara tentang gigitan Black Mamba , ular ini memiliki jenis bisa yang sangat mematikan di taringnya. Meskipun dapat menyuntikkan 100-400 mg racun dalam satu gigitan, rata-rata orang akan mati dalam waktu 6-14 jam setelah digigit. Faktanya, sebagian besar gejala muncul dalam waktu sepuluh menit, membuat ular ini sangat menakutkan.

Seolah-olah semua itu belum cukup buruk, gigitan Black Mamba juga memiliki faktor analgesik yang membuat korbannya merasa seperti belum pernah digigit, atau mungkin gigitannya tidak se-ekstrim yang sebenarnya. Ini benar-benar salah satu ular paling berbahaya dan berbisa di dunia.

Ular Cokelat Australia yang berbisa bertanggung jawab atas sekitar 60% kematian akibat gigitan ular di Australia.Dianggap sebagai ular darat paling berbisa kedua karena potensi racunnya, ular coklat timur mempunyai gigitan yang ditakuti. Terletak di Australia, ular ini bertanggung jawab atas kematian akibat gigitan ular terbanyak di wilayahnya.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa sedikitnya 3 mg racunnya dapat membunuh rata-rata manusia , tetapi hal ini juga berkaitan dengan lokasi ular tersebut. Ia lebih suka berburu di daerah berpenduduk, yang berarti ia lebih sering bertemu manusia daripada yang seharusnya!

Salah satu ular paling berbisa di dunia, ular laut Dubois melahirkan anak dan memakan rumput laut. Hidup di antara dataran terumbu karang di Laut Koral, Laut Arafura, Laut Timor, dan Samudera Hindia , ular laut Dubois adalah ular yang sangat berbisa. Gigitannya sangat kuat, meskipun tidak banyak catatan tentang ular ini yang membunuh siapa pun.

Dianggap sebagai spesies kobra terbesar, kobra hutan mencapai panjang hingga sepuluh kaki. King cobra memiliki sepupu yang lebih dari mampu membunuh manusia dalam satu gigitan. Faktanya, ular kobra hutan memiliki gigitan yang cukup kuat dan hasil racun yang cukup tinggi untuk membunuh 65 orang dewasa dalam satu gigitan !

Hal ini disebabkan karena skor LD50-nya yang rendah yaitu 0,22, serta tingginya jumlah racun yang mampu disuntikkan. Dengan rata-rata 570mg per gigitan dan mencapai 1100mg, kobra hutan menyaingi sejumlah besar ular berbisa dalam hal potensinya.

Terletak di Afrika , kobra hutan sangat mudah beradaptasi, baik dalam pola makan maupun perilakunya. Ia tidak sering melakukan kontak dengan manusia, lebih memilih hidup terisolasi di hutan, sungai, dan padang rumput. Namun, jika Anda kebetulan digigit ular kobra hutan, gejala parah bisa muncul hanya dalam waktu 30 menit. Kegagalan organ dan kelumpuhan sering terjadi, begitu pula rasa kantuk, jadi penting untuk segera mencari pertolongan medis.

Di antara jenis ular taipan, taipan pesisir merupakan salah satu ular paling berbisa di Australia. Meskipun namanya mungkin menunjukkan bahwa ular ini hanya hidup di dekat laut, taipan pesisir ada di seluruh Australia. Juga dikenal sebagai taipan biasa, ular yang sangat berbisa ini dapat membunuh hingga 56 orang dalam satu gigitan!

Mengingat jumlah LD50 ular ini yang sangat rendah serta jumlah racun yang disuntikkannya relatif kecil dibandingkan ular berbisa lainnya, maka taipan pesisir jelas merupakan ular yang harus dihindari.

Jika Anda digigit taipan pesisir, neurotoksin yang ditemukan dalam racunnya dapat mengubah tubuh Anda seumur hidup. Bahkan, mereka yang mendapat perawatan medis dalam waktu 2 jam setelah digigit pun masih berpotensi mengalami kelumpuhan pernapasan dan cedera ginjal.

Meskipun ada juga kasus di mana korban meninggal karena gigitan dalam waktu kurang dari satu jam, jadi segera mencari pertolongan medis adalah suatu keharusan jika terjadi gigitan ular ini!

Inland Taipan yang sangat berbisa merupakan ular lincah yang mampu menggigit sebanyak 8 kali dalam sekali serangan. Bisa dibilang sebagai ular paling berbisa dan paling mematikan di dunia, taipan pedalaman memiliki peringkat LD50 terendah dari semua ular yang ditemukan di sini: yaitu 0,01 mg.

Faktanya, taipan pedalaman hanya menggigit dengan 44-110mg racun per gigitan, dan ini masih cukup untuk membunuh 289 manusia ! Tidak hanya menimbulkan racun lebih dari 80%, ia juga mempunyai kemampuan menggigit berulang kali.

Namun, terlepas dari potensinya, taipan pedalaman dianggap jinak dan lebih suka dibiarkan begitu saja oleh manusia. Jika Anda digigit oleh taipan ini, mencari pusat medis darurat adalah suatu keharusan. Racun ular ini mengandung neurotoksin yang cukup kuat untuk membunuh orang dewasa hanya dalam waktu 45 menit. Gejalanya meliputi kelumpuhan, kerusakan otot, pendarahan internal, dan gagal ginjal.

Halaman Selanjutnya

Dengan panjang mencapai 8 kaki dan berat rata-rata 10-13 pon, ular ini ada di banyak daerah berpenduduk, itulah sebabnya ular ini memiliki begitu banyak gigitan. Tergantung pada spesiesnya, terciopelo menggigit dengan rata-rata 500-1500 mg racun dalam sekali gigitan.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *